Posted in my simple life with strawberry taste, Perlu diketahui jika anda mempunyai Online Shop

ETIKA BISNIS OL SHOP untuk PENJUAL.


Pernah gak tanya ‘kira-kira di toko mana lagi ada yang jual (produk ini) ya?’

Gua pernah nih pengen beli online shop di Fb. Bilanglah ya misal kain. Postingannya seh dari 2 bulan lalu. Tapi gua baru ngeliat itu. Suka, cocok. Gua komen di postingannya ready atau ga. Terus yang punya tanya balik “butuh berapa m? harus ditanya dulu”.

Daripada kebaca sama orang atau rada keganggu sama notif ke orang lain. Gua inbox yang punya usaha. (gua juga butuh privasi sih alasan lainnya. Kan ga perlu gua beli apa aja orang perlu tau ya).

Pertanyaan demi pertanyaan. Dia ga bisa ngasi kepastian karena besok dia mau keluar kota. Terus dia mau ngehubungin supplier nya. Gua iyakan. Terus dia langsung respon cepat gitu bilang kayaknya kain yang gua mau gak ada. (Lho, kok ga tanya dulu suppliernya, hmm).

Terus gua bilang aja, “boleh tau ga ya beli dimana? Apa di daerah (gua menyebutkan salah satu pasar kain di Bandung). (Gua gak minta detail nama tokonya & gak mention ttg toko). Kalau berkenan untuk diberi tahu sih. Gua mau main-main kesana ngeliat kain yang gua demen.”

Terus dia ga balas lagi.

Gua sadar mungkin dia kurang berkenan.

Keesokan harinya, dia bikin status di Fb. Dia bilang uda sepanjang lama dia berjualan gak pernah ada customer yang tanya kainnya ambil dari mana karena mau beli langsung di tokonya. Dia ngerasa menganjal dengan pertanyaan gua dan (pertanyaan tentang suppliernya) adalah etika dalam berbisnis.

Sebentar2, yang tanya nama tokonya siapa? Gua kan tanya daerah mana.

Emang di PA, PC, TMM, Cgwdh, itu cuma ada satu toko? Di saat lu sampai di daerah itu terus lu bisa langsung nemu dan beli?

Hmm

Dia bikin status pendek tanpa menceritakan keseluruhan prosesnya lalu di posting di wall akunnya.

Perasaan gak enak itu wajar mungkin risih sama pertanyaan gua. Tapi gua gak maksa dia juga untuk jawab. Gua malah masi polos banget nungguin respon dia kirain bakal ada kabar dari supplier dia. Gak taunya gua malah dapat respon gitu dari statusnya.

FYI, gua dapat bocoran dari teman gua kalau itu bukan kali pertamanya bikin status tentang customer yang tanya beli dimana.

Gua rasa, penjual seharusnya memberi respon yang positif kepada customer selama gak berunsur mengancam ya. Termasuk pertanyaan gua. Kalau gak suka kan bisa direspon dengan ‘maaf mbak, itu rahasia’. Kenapa harus mencari empati dari followersnya? yang followers juga ikutan berempati tanpa tahu cerita sebenarnya. Ini generasi apa? ALAY?

Pernah gak lu ke pasar kain, terus lu gak dapat kain yang sesuai selera lu dan kemudian bertanya sama yang jualnya ‘kira-kira ada dimana lagi ya disekitar sini?’ ; ’dimana ada yang jual yang lain?’ ; ‘dimana ya A’/ Teh kira-kira2 ada?’

Pernah gak mereka respon dengan ketus ‘gak tau. gak ada etika banget sih tanya2 gini’

Se-pengalaman saya lahir di dunia, mereka cenderung mention nama toko, arah jalan, dan dimana kira-kira ada ngejual yang kita inginkan.

WHY?

Karena mereka tau, rezeki gak akan tertukar. Rezeki gak akan hilang. Rezeki gak akan kurang.

Jadi gua kurang paham sama generasi ini, kenapa lu harus ngebikin status di Fb. Kenapa ga ngerespon di gua aja (via inbox), kalau gua uda nyakitin perasaan lu dengan tanya itu.

Gua kemudian nge-inbox dia lagi, bilang terima kasih untuk statusnya dan minta maaf atas pertanyaan gua kemarin yang nyakitin hatinya. Gua jelasin kenapa gua bisa tanya gitu karena ketidakpastian respon dia kayak ogah2an tanya supplier. Dan gua bilang gak harusnya dia status tsb dan ngebilang gua ga tau ber-etika sebagai pembeli.

(*walau gua pengen nambahin dan bertanya etika lu sebagai penjual gimana?)

IMMATURE?

Mencari empati dari orang lain agar dipuji, disanjung, dan membuat seseorang bersalah di mata orang lain.  Jadi, apa yang menurut Anda suatu kebaikan, bisa saja sebenarnya malah mengganggu orang lain.

GENERASI ALAY?

Yang ngelike, komen status dia dan ngebelain dia. Tanpa tahu informasi dari pihak kedua benar gak jalan ceritanya gitu.

FYI, status dia tentang gua itu ga muncul di wall gua. Tapi gua dapat bocorannya dari salah satu teman dia. So, why make it hidden from me? Bukannya lu mau nyinggung gua dan seharusnya dapat penjelasan dari gua? Kenapa main dibelakang?

Hmm.. That i know, my God never sleep.

Posted in my simple life with strawberry taste

Pengalaman tes ITP di ITB.


Kesan pertamanya, LUAR BIASA! (tolong dibaca sampai bawah yaa..)

Tes IPT diadakan di lantai 3, dan itu 1 ruangan. 1 ruangan ada berapa orang gitu. Rada syok adalah kursinya model single gitu, bukan kursi dan meja (dulu waktu ikut tes ELTP ITB malah dapat meja gitu). Makanya salah satu alasan penting gua ikutan tes disini.

Terus, gua duduk paling belakang pojok. Karena gua nyampe disitu sekitar 5 menit sebelum tes dimulai. Duduk manis.

Mulai terdengar bunyi2 dari speaker. Kertas jawaban juga udah mulai dibagikan untuk peserta. Perasaan udah mulai gak enak. Kok suara dari speakernya ga bulat gitu, ga jernih, agak bergema. Gimana ntar pas listening ya? Berhubung gua bukan orang yang terlalu pinter, wajar donk butuh speaker bagus biar nilainya ikutan bagus juga.

Well, pas listening benar bgt, gua butuh tingkat fokus yang jauh dari biasanya biar ngerti apa yang dibilangin dengan kondisi speakernya yang suaranya cempreng hehehe..

Berasa gak seh kalau lu kalau ujian suka keluar keringat dingin gitu? Nih gua di kelas gak berasa apa-apa cyin, keringatan iya gak pake dingin. Soalnya, jreng jreng jreng, AC-nya rusak. Awalnya gua gak nyadar ya, tapi beberapa peserta di depan gua itu pada kipas-kipas sambil ngeliatin kearah AC yang ada di atas. Terus salah satu panitianya masuk dan nyetel-nyetel AC. Karena AC-nya gak keburu dingin juga, akhirnya panitianya inisiatif ngebuka jendela paling kanan (karena sebelah kiri gak ada jendela). Semua jendela sebelah kanan di buka. Serrrrr anginnya masuk ke ruangan, sambil nerbangin itu kertas jawaban peserta sebelah kanan dan gordennya niup-niup kencang ke muka peserta yang duduk disebelah jendela. Kocak banget sumpah (sebenarnya miris). Peserta sebelah kanan akhirnya bangun sendiri sambil nutupin jendela itu.

Kebayang berapa lama waktu yang keganggu saat:

  • Panitia hidupin AC.
  • Buka jendela satu satu di setiap kursi peserta bagian kanan, which is bikin peserta yang dilewatin gak konsen.
  • Nutup lagi jendela itu.
  • Ngerasa lagi hawa panas yang bikin tingkat fokus berkurang.

Hmm well, maybe sekarang uda dibenarin. Gua gak ngerti.

Posted in my simple life with strawberry taste

Preparation to the Job Seekers.


Ini ditulis berdasarkan pengalaman pertama sebagai job seekers, aka pengangguran. Setiap tanggal sembilan belas dari bulan oktober, eyke sudah resmi jadi pengangguran yes. Berarti ini tuh uda menyandang tiga bulan. What? I am T.T uuh (versi Twice).

Kalau cari kerja, biasanya orang2 seh lebih milih baca syarat dan cuma mikirin jurusannya sama gak dengan dia dan ngeliat dari IPK dia doang mencukupi gak. Dan gue yakin kalian tuh kalo ngebaca syarat-syarat seperti butuh SKCK, SKBN (bebas narkoba), surat kesehatan dll tuh suka mikir gampanglah ini diurus, ato nanti2 juga bisa. Secara sekarang juga rekrutmen kan banyak dari online, tinggal masuin data, trus upload foto dll. Uda kelar. Tinggal nunggu panggilan tes.

Berdasarkan pengalaman gue lagi ya, kemarin itu coba2 masuin pos intake indonesia. Saat rekrutmen online, yang pada ikutan pasti tau donk kalo kita g butuh upload syarat aneh2 itu, karena dbawa saat wawancara. Dan kita sendiri mikir masih lama banget bah wawancaranya, tes kerja aja belum (jujur deh).

Nah gue saat itu, ga nyangka banget bisa ikut tes onlinenya, biasanya disebut online assessment. Trus nunggu sekitar 5-6 hari gitu, yang harusnya jadwal pengumuman 22 des, gue uda yakin banget ga lewat. Ternyata tanggal 24 des baru di sms-in dan di email-kan kalo gue ternyata lulus tes online, dan akan di tes ulang (re-test) di lokasi yang telah gue pilih saat gue rekrutmen online. Scroll-scroll kebawah terus dan terus. Jreng jreng.. Dia minta gue bawa surat pernyataan untuk ditempatkan diseluruh Indonesia. Gak cuma segitu aja, dia suruh gue bawa SKCK, SKBN, Surat Kesehatan, Surat ini surat itu dll. Saat tes. Dia ngasi info 24 des yang mana itu hari Sabtu, lu sendiri pasti ngerti 25 des adalah natal. 26 des cuti bersama dan jadwal tesnya 27 des.

Gue mikir pake banget sampe ga enakan tidur gitu. Bukan bukan, gue bukan mikir karena g punya surat2 itu, tp gue mikir, kalo gue bawa surat penyataan saat tes, surat itu kan sebagai jaminan yang akan ditahan mereka bahwa gue bersedia ikut pelatihan dan juga ditempatkan di seluruh Indonesia ketika kita dinyatakan lulus tes. Gue tuh ragu banget tiba2 untuk ngebawa itu (surat pernyataan), dengan berbagai alasan matang yang gue uda pertimbangin. Tapi, gue berencana untuk ikut re-test dengan alasan mencari pengalaman tes2 kerja. Jadi gue berusaha nelpon CP yang dikasi di email. Gue telpon berkali2 ga diangkat coba. Malamnya gue sms dia tanyain, surat pernyataan dibawa kapan dengan surat2 lainnya, apa saat wawancara atau besok saat tes. Dianya jg gak balas, gue telpon lagi malamnya, sama aja, nihil. Besok paginya hari H, gue nelpon, ga juga diangkat, gue sms lagi yang sama, kagak dibalas juga kan. Ya udah, sah gue ga ikut aja kali ya. Jam 9-an gitu ada yang sms gue, ternyata si CP itu tuh, dia cuma balas ‘ikut tes’. Maksudnya apa??? Maksudnya surat pernyataan dll dibawa saat ikut tes kali ya. Lama banget dibalasnya. Padahal menurut gue, kalo pihak perusahaan ngasi CP dia untuk dihubungi, artinya dia harus siap sedia kapan aja untuk dihubungi oleh peserta tes. Secara kan dia emang uda kerjaan dia saat itu. Gue ga ngerti juga kenapa gue nelpon gak pernah diangkat ya -.-“

Terus coba mikir dari sisi kalian yang butuh kerjaan banget banget, yang emang pengen kerja dan gak masalah dilempar ke seluruh Indonesia. Jadwal tes yang mepet gitukan ga bisa bikin lu semua tenang juga untuk belajar karena banyak hal2 lain yang lu belum bisa bawa. Emang, mungkin juga (gue ga tau pasti), pasti banyak yang modal nekat cuma datang tes and ngebawa surat penyataan doang, terus embel2 nyusul karena jadwal pengumuman yang mepet. Terus gue ngeliat lagi pengumuman pertama banget yang disebutin Pos Indonesia, ternyata mereka dari awal udah nulis donk kalo perlu SKCK, SKBN; surat kesehatan dll. Harusnya peserta kayak gue, aka pengangguran, aka job seeker dan aka yang butuh kerja, ga usah pake nyalahin jadwal pengumuman yang mepet sama liburan natal. Jauh2 hari sebelum jawdal online assessment, mereka uda nulis duluan apa aja yang perlu disiapkan.

Hmmm.. Jadi, saran gue, kalo lu emang niat kerja, kayaknya gak masalah kalo kita siapin dari awal SKCK yang berlakunya cuma 6 bulan, walaupun ga tau selama 6 bulan itu bakal dapat kerja ga. Terus siapin surat kesehatan dari RS Pemerintahan yang subhanaallah banget ngurusnya (gue belum punya malah, cuma ngebaca blog2 orang gimana rempong dan mahalnya ngurusin surat itu). Terus yang pinter2 juga untuk siapin ITP TOEFL, secara ada beberapa perusahaan yang minta ini. Khususnya mau kerja di Bank, lamar jadi Dosen di universitas bagus2, dll.

Jangan kaya gue deh, gue malah baru nyadar SKCK gue uda mati dari beberapa bulan lalu. Btw, kalo ada waktu jangan lupa juga ngurus kartu kuning. Jangan nunggu lama2, ntar waktu diperluin, harus rela antri2an panjang gitu. Malas bgt. Gue seh malas ya, lu mungkin senang antri2an gak jelas panas2an hoho..

Posted in my simple life with strawberry taste

ELTP- ITB


Berawal dari edaran lowongan kerjaan di salah satu universitas ternama di Jogja yang mensyaratkan TOEFL ITP. Dari niat bgt mau daftar malah gak jadi, karena TOEFL ITP dulu sudah expired T-T

Berhubung sekarang domisilinya di Bandung, pengen ikut ITP Test lagi tapi masih mikir. Sekarang kan fee-a mahal ya bok, hampir 500rb-an, jadi ya sebelum ikut harus prepare banget. Biar gak rugi dan skornya bagus juga. Kan lumayan biayanya kalo 2x ikut tes bisa beli baju atau tas. Investasi kan gak harus ngulang berkali2 di tempat yang sama (ngerti ga lu maksud gua?) 😀

Jadilah gua daftar prediction test untuk mengukur kemampuan Toefl tahun ini, mana tau meningkat ato malah bisa sebaliknya. Gua ikut tes prediction di ITB, disini tuh dikenal dengan ELPT (English Language Proficiency Test), biasa gua cukup ngomong PREDICTION TEST (…). Untuk Desember 2016 biaya registrasinya masih 75rb ya teman2. Setau gua seh lu harus daftar langsung di TKP-nya.

Awalnya gua pikir tesnya bakalan sama dengan TOEFL ITP yes. Tapi setelah di cari info pengalaman teman2 yang udah ikut di google, mereka pada bilangin ada beberapa section yang beda bgt dengan TOEFL ITP biasanya. Terus hasil ELPT-ITB ini perlu di convert untuk tahu hasilnya dalam bentuk TOEFL ITP. So, berarti gua berasa ikut tes ACCEPT UGM donk? Hahaha *ketawa gilak.

Tesnya masih 30 desember ini, well kita lihat gimana pengalaman gua ikut tes ini.

Posted in my simple life with strawberry taste

December 2016


Sudah December 2016.

Siapin diri menuju tahun 2017. Biasanya akhir tahun itu pada mikir achievement apa aja yg udah sesuai dengan planning. Btw, achievement aku tahun 2016 ini ya kelar Master dan wisuda. Tp udah sebulan lebih belum dipanggil kerjaan. Semoga bgt eyke cepat nemu kerjaan ya, cyin. Aamiin.

Selama liburan ini (setelah wisuda), aku tuh lagi senang bgt sama yang namanya make up. Lebih sering banget ngeliat youtube dan tutorial makeup orang2. Terus ngambil yang bagus2nya. Btw, aku punya bgt tips dan trik untuk kalian yang mungkin mau makeup wisuda sendiri dan bisa ngasi saran jenis makeup (baik itu drugstore) yang gampang dibeli, terjangkau dan bagus untuk dipake wisuda. Gak akan kalah sama yang namanya makeup di salon deh.. Kalau ada yang mau, comment ya 😉

Btw, Tahun 2017 pada punya planning gede apa neh untuk diri sendiri? 🙂