Posted in my simple life with strawberry taste

Preparation to the Job Seekers.


Ini ditulis berdasarkan pengalaman pertama sebagai job seekers, aka pengangguran. Setiap tanggal sembilan belas dari bulan oktober, eyke sudah resmi jadi pengangguran yes. Berarti ini tuh uda menyandang tiga bulan. What? I am T.T uuh (versi Twice).

Kalau cari kerja, biasanya orang2 seh lebih milih baca syarat dan cuma mikirin jurusannya sama gak dengan dia dan ngeliat dari IPK dia doang mencukupi gak. Dan gue yakin kalian tuh kalo ngebaca syarat-syarat seperti butuh SKCK, SKBN (bebas narkoba), surat kesehatan dll tuh suka mikir gampanglah ini diurus, ato nanti2 juga bisa. Secara sekarang juga rekrutmen kan banyak dari online, tinggal masuin data, trus upload foto dll. Uda kelar. Tinggal nunggu panggilan tes.

Berdasarkan pengalaman gue lagi ya, kemarin itu coba2 masuin pos intake indonesia. Saat rekrutmen online, yang pada ikutan pasti tau donk kalo kita g butuh upload syarat aneh2 itu, karena dbawa saat wawancara. Dan kita sendiri mikir masih lama banget bah wawancaranya, tes kerja aja belum (jujur deh).

Nah gue saat itu, ga nyangka banget bisa ikut tes onlinenya, biasanya disebut online assessment. Trus nunggu sekitar 5-6 hari gitu, yang harusnya jadwal pengumuman 22 des, gue uda yakin banget ga lewat. Ternyata tanggal 24 des baru di sms-in dan di email-kan kalo gue ternyata lulus tes online, dan akan di tes ulang (re-test) di lokasi yang telah gue pilih saat gue rekrutmen online. Scroll-scroll kebawah terus dan terus. Jreng jreng.. Dia minta gue bawa surat pernyataan untuk ditempatkan diseluruh Indonesia. Gak cuma segitu aja, dia suruh gue bawa SKCK, SKBN, Surat Kesehatan, Surat ini surat itu dll. Saat tes. Dia ngasi info 24 des yang mana itu hari Sabtu, lu sendiri pasti ngerti 25 des adalah natal. 26 des cuti bersama dan jadwal tesnya 27 des.

Gue mikir pake banget sampe ga enakan tidur gitu. Bukan bukan, gue bukan mikir karena g punya surat2 itu, tp gue mikir, kalo gue bawa surat penyataan saat tes, surat itu kan sebagai jaminan yang akan ditahan mereka bahwa gue bersedia ikut pelatihan dan juga ditempatkan di seluruh Indonesia ketika kita dinyatakan lulus tes. Gue tuh ragu banget tiba2 untuk ngebawa itu (surat pernyataan), dengan berbagai alasan matang yang gue uda pertimbangin. Tapi, gue berencana untuk ikut re-test dengan alasan mencari pengalaman tes2 kerja. Jadi gue berusaha nelpon CP yang dikasi di email. Gue telpon berkali2 ga diangkat coba. Malamnya gue sms dia tanyain, surat pernyataan dibawa kapan dengan surat2 lainnya, apa saat wawancara atau besok saat tes. Dianya jg gak balas, gue telpon lagi malamnya, sama aja, nihil. Besok paginya hari H, gue nelpon, ga juga diangkat, gue sms lagi yang sama, kagak dibalas juga kan. Ya udah, sah gue ga ikut aja kali ya. Jam 9-an gitu ada yang sms gue, ternyata si CP itu tuh, dia cuma balas ‘ikut tes’. Maksudnya apa??? Maksudnya surat pernyataan dll dibawa saat ikut tes kali ya. Lama banget dibalasnya. Padahal menurut gue, kalo pihak perusahaan ngasi CP dia untuk dihubungi, artinya dia harus siap sedia kapan aja untuk dihubungi oleh peserta tes. Secara kan dia emang uda kerjaan dia saat itu. Gue ga ngerti juga kenapa gue nelpon gak pernah diangkat ya -.-“

Terus coba mikir dari sisi kalian yang butuh kerjaan banget banget, yang emang pengen kerja dan gak masalah dilempar ke seluruh Indonesia. Jadwal tes yang mepet gitukan ga bisa bikin lu semua tenang juga untuk belajar karena banyak hal2 lain yang lu belum bisa bawa. Emang, mungkin juga (gue ga tau pasti), pasti banyak yang modal nekat cuma datang tes and ngebawa surat penyataan doang, terus embel2 nyusul karena jadwal pengumuman yang mepet. Terus gue ngeliat lagi pengumuman pertama banget yang disebutin Pos Indonesia, ternyata mereka dari awal udah nulis donk kalo perlu SKCK, SKBN; surat kesehatan dll. Harusnya peserta kayak gue, aka pengangguran, aka job seeker dan aka yang butuh kerja, ga usah pake nyalahin jadwal pengumuman yang mepet sama liburan natal. Jauh2 hari sebelum jawdal online assessment, mereka uda nulis duluan apa aja yang perlu disiapkan.

Hmmm.. Jadi, saran gue, kalo lu emang niat kerja, kayaknya gak masalah kalo kita siapin dari awal SKCK yang berlakunya cuma 6 bulan, walaupun ga tau selama 6 bulan itu bakal dapat kerja ga. Terus siapin surat kesehatan dari RS Pemerintahan yang subhanaallah banget ngurusnya (gue belum punya malah, cuma ngebaca blog2 orang gimana rempong dan mahalnya ngurusin surat itu). Terus yang pinter2 juga untuk siapin ITP TOEFL, secara ada beberapa perusahaan yang minta ini. Khususnya mau kerja di Bank, lamar jadi Dosen di universitas bagus2, dll.

Jangan kaya gue deh, gue malah baru nyadar SKCK gue uda mati dari beberapa bulan lalu. Btw, kalo ada waktu jangan lupa juga ngurus kartu kuning. Jangan nunggu lama2, ntar waktu diperluin, harus rela antri2an panjang gitu. Malas bgt. Gue seh malas ya, lu mungkin senang antri2an gak jelas panas2an hoho..

Advertisements

Author:

a simple story . a part of my life.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s